Walikota Rai Mantra saat berada di ajan Kite Festival BritAma Sanur Village Festival 2017 (foto ist).

SULUHBALI, Denpasar – Sanur Internasional Kite Festival yang  menjadi bagian dari bagian dari pelaksanaan Sanur Village Festival 2017, diresmikan langsung oleh Wali Kota Denpasar Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra membuka Sanur International Kite Festival 2017 yang ditandai dengan penerbangan layang-layang naga di Pantai Mertasari Sanur, Sabtu (5/8/2017).

Sekitar 2.000 layang-layang diterbangkan sepanjang pelaksanaan festival. Selain menampilkan layang-layang tradisional bebean, pecukan dan janggan, festival ini juga menghadirkan layang-layang kreatif dan kontemporer. Pada Sabtu pagi hingga sore diterbangkan 500 layang-layang dan dilanjutkan malam hari 34 layang-layang dalam sesi wayang di angkasa.

Peserta Sanur Kite Festival tidak hanya berasal dari bali. Dalam perhelatannnya tahun ini, Sanur Kite Festival diikuti 64 peserta dari 19 negara dan 58 peserta dari berbagai kota di Indonesia. Gemuruh sorak-sorak rare angon (pencinta layang-layang) ditingkahi lantunan gamelan balaganjur membuat suasana kian meriah.

Rai Mantra mengaku sangat menikmati suasana festival dan mengapresiasi berbagai kegiatan kreatif di Kota Denpasar seperti Sanur Village Festival yang dirangkai dengan berbagai kegiatan, termasuk Sanur International Kite Festival yang rutin diadakan setiap tahun.

“Selain mendukung pelestarian kebudayaan layang- layang juga berdampak ekonomis, apalagi kegiatan ini mampu mendatangkan wisatawan baik lokal maupun mancanegara,” kata Rai Mantra saat di temui di sela-sela festival.

Menurutnya, festival semacam ini harus terus dikembangkan dan dipertahankan sebagai suatu wadah dalam bentuk penguatan kebudayaan, khususnya Layang-layang yang merupakan atraksi budaya yang sudah ada sejak dahulu diharapkan terus terjaga di tangan anak-anak muda yang kreatif.

Pada kesempatan yang sama Rai Mantra juga menyematan pin emas kepada sesepuh rare angon yakni AA Rai Giri Bunadhi, Si Nyoman Adnyana, Ketut Mona (almarhum), dan Priyono.

Sementara itu, Ketua Panitia Sanur International Kite Festival Kadek Dwi Armika mengatakan festival ini merupakan bagian dari BritAma Sanur Village Festival yang menjadi salah satu sirkuit layang-layang yang dinantikan para master dunia.

“Para peserta internasional tidak hanya merasa senang mengikuti ajang Sanur Kite Festival. Mereka juga berjanji akan menceritakan pengalaman mereka di Bali kepada sesama pelayang dari negara masing-masing,” katanya.

Kadek Dwi menyebutkan Sanur Kite Festival tidak hanya menampilkan ribuan layang-layang berbagai kreasi dari mancanegara. Sanur Kite Festival juga mempetunjukan Pergelaran kolosal wayang di udara menampilkan lakon dengan tema Bhinneka Tunggal Ika yang juga merupakan semboyan NKRI yang diambil dari Kekawin Sutasoma karya Mpu Tantular.

“Tema yang sarat filosofi ini diterjemahkan para kreator layang-layang dalam berbagai figur dari pewayangan,” tambahnya.

Disisi lain, Sari Madjid, salah satu peserta yang juga pegiat Masyarakat Layang-layang Indonesia mengatakan festival ini telah mampu menunjukkan kekayaan budaya nusantara. Festival ini merupakan wujud transformasi sekaligus revitalisasi budaya.

“Layang-layang tradisi tetap dipertahankan dan dilestarikan, sementara itu layang-layang modern dan kontemporer juga terus bertumbuh di berbagai wilayah,” katanya.

Hal senada disampaikan Gerrad Clemment asal Perancis yang menilai festival ini sangat bagus, menarik, dan salah satu yang terbesar di dunia. Selain itu, dia merasakan hubungan antarpelayang yang akrab bersahabat menjadikannya pengalaman tak terlupakan. “Bagi kami, satu langit, satu bumi, satu keluarga, one sky, one earth, one family,” ujarnya.

Ketua Umum BritAma Sanur Village Festival Ida Bagus Gede Sidharta Putra mengatakan festival layang-layang tahun ini semakin menunjukkan kelasnya dengan keterlibatan para master layang-layang dunia. (Sb-Dims)

 

Comments

comments