Polisi Sesalkan Pelajar SMAN 1 Denpasar Tebar Isu ISIS

295
Ini selebaran yang dibuat kedua siswa-siswi (foto ist).

SULUH BALI, Denpasar – Kepolisian Daerah Bali menyesalkan dua pelajar SMA Negeri 1 Denpasar yang menebar isu keberadaan jaringan “Islamic State of Iraq and Syria” (ISIS) yang ditempel di sekolah setempat.

“Kami sangat menyesalkan dua pelajar itu menebar informasi tersebut karena saat ini hal itu sangat sensitif dan meresahkan masyarakat,” kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Bali, Komisaris Besar Hery Wiyanto di Denpasar, Kamis (28/1/2016).

Saat ini kedua siswa dengan inisial Putu Ayu TK (16) dan I Putu CM (16) masih diperiksa aparat di Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Bali.

Dalam pemeriksaan itu, polisi juga mengerahkan teknologi informasi dan upaya lainnya untuk membuktikan kebenerannya.

Menurut dia, Putu Ayu menulis informasi keberadaan ISIS itu sedangkan I Putu CM yang menempel satu lembar kertas bertuliskan ancaman dari ISIS itu di papan pengumuman dekat ruang guru.

Dia menjelaskan bahwa dari keterangan keduanya, ulah “nakal” itu dilakukan hanya sebatas main-main semata.

Meski dinilai hanya main-main atau iseng, namun polisi belum menyimpulkan atas kasus tersebut sehingga belum tentu dilepaskan segera.

Polisi, saat ini belum menetapkan status apapun terhadap keduanya. Mereka hanya ditetapkan sebagai terperiksa.

Hery lebih lanjut menjelaskan bahwa dalam waktu dekat pihaknya akan menggelar tes psikologi kepada kedua siswa kelas tiga itu termasuk mendatangkan saksi ahli hukum pidana mengingat pelajar itu masih dibawah umur.

“Dalam waktu dekat kami akan undang Forum Kerukunan antarumat Beragama (FKUB) dan tokoh agama lain. Nanti akan kami lakukan upaya tes psikologi bagi yang bersangkutan,” katanya.

Sebelumnya pada Rabu (27/1) selembar kertas bertuliskan “Kami ISIS sudah ada di Smansa siap memporakporandakan acara kalian. Kami tidak takut mati. Alahuakbar!” ditempelkan di salah satu papan pengumuman di dekat ruang guru.

Pihak sekolah kemudian melaporkan hal tersebut kepada kepolisian. Dari hasil penyelidikan, polisi akhirnya mengamankan kedua orang pelajar perempuan dan laki-laki itu. (SB-ant)

Comments

comments