Perang Status Facebook, Dua Cewek akhirnya Duel

3113

SULUHBALI.CO, Jembrana – Dua cewek sebuah SMA swasta di Kecamatan Negara, Kabupaten Jembrana, Bali terlibat duel, hanya gara-gara perang status di media sosial Facebook.

Adalah Indah Nur Savitri (16), salah satu cewek yang terlibat duel ditemui di Negara, Sabtu, mengakui bahwa penganiayaan terhadap dirinya berawal pesan dari kepala sekolah, kepada siswi berinisial S, yang dilarang masuk sekolah sebelum orang tuanya datang menghadap.

“Sebenarnya yang dititipi pesan pak kepala sekolah itu teman saya, tapi dia meminjam ‘handphone’ saya untuk mengirim pesan pendek kepada siswi tersebut,” katanya.

Dari situ, S tidak terima dengan melontarkan kata-kata kasar, baik lewat pesan pendek maupun status di Facebook.

Perang status facebook antara dua cewek ini terus terjadi, yang menurut Indah, saat pelajaran olahraga Kamis (28/8), S sempat menantangnya berkelahi dan menendang perutnya.

“Saat pulang sekolah pada hari itu, saya sempat dicegat, dan terpaksa meladeni berkelahi karena sudah tidak kuat dihina terus. Tapi kami dipisahkan oleh teman-teman lain,” ujar siswi yang tinggal di Dusun Terusan, Kelurahan Loloan Barat, itu.

Permusuhan dua siswi yang sama-sama duduk di kelas III kembali berlanjut dengan tantangan S yang mengajaknya duel pada hari Jumat (29/8).

Tantangan ini diladeni Indah, dengan janjian mereka akan bertemu di bendungan atau dam di Desa Baluk seusai jam sekolah.

“Saya datang ke sana bersama tiga orang teman dengan satu diantaranya murid cowok, sementara ia mengajak pacarnya. Kami sempat berkelahi, dengan dia duluan menjambak rambut saya,” katanya.

Perkelahian dua pelajar perempuan itu sempat terjadi beberapa menit, sebelum AP (19), pacar S, ikut campur saat melihat kekasihnya tersebut terpojok.

Menurut Indah, pemuda tersebut memukulinya pada bagian wajah dan leher sebanyak lima kali, sementara teman-temannya yang lain tidak berani melawannya.

Pulang sekolah, Syarif Rahman dan Sri Wahyuni, yang melihat muka anaknya bengkak bekas dipukuli, tidak terima dan melaporkan kasus ini ke Polsek Negara.

“Sebenarnya saya sempat mencari pemuda yang memukuli anak saya ke rumahnya, tapi ia malah menantang untuk melaporkan kasus ini ke polisi. Karena maunya seperti itu, kami turuti saja,” kata Syarif.

Ia berharap polisi menuntaskan kasus ini, dan menjerat pelaku dengan undang-undang yang mengatur tentang perlindungan anak.

“Kami orang tidak tahu hukum, tapi dari mendengar dan melihat di televisi, katanya kalau korbannya anak-anak, ada undang-undang yang melindunginya. Saya juga sudah bertanya kepada keluarga, katanya anak saya masuk dalam perlindungan undang-undang tersebut, karena umurnya baru 16 tahun, sementara pelaku sudah 19 tahun,” kata Wahyuni.

Kepala Polsek Negara, Komisaris M Didik Wiratmoko, yang dikonfirmasi lewat pesan pendek, belum memberikan jawaban hingga berita ini disiarkan. (SB-ant)

Comments

comments

Comments are closed.