Pastika Tegaskan Tidak Pernah Jual Beli Jabatan

25

Gubernur Bali Made Mangku Pastika.

 

SULUH BALI, Denpasar – Gubernur Bali Made Mangku Pastika menegaskan, dirinya tidak pernah melakukan praktik jual-beli jabatan dalam setiap mutasi pegawai di lingkungan pemerintah provinsi setempat.

“Saya tidak pernah jual beli jabatan karena itu akan merusak organisasi. Tidak boleh Saudara untuk mendapatkan jabatan keluar uang, atau menjilat ke sana-sini,” kata Pastika saat menyampaikan pada pelantikan 54 pejabat struktural eselon III Pemprov Bali, di Denpasar, Jumat (27/2/2015).

Pastika pun menandaskan dirinya tidak pernah menolak untuk bertemu pegawai jika memang ada masalah. Ia menyayangkan jika sampai ada pegawai yang mengirimkan “surat kaleng” karena orang seperti itu dipandangnya sebagai sosok pribadi yang pengecut.

“Jangan sampai ada suara macam-macam. Kalau Saudara dimintain uang oleh siapa pun, tolong datangin saya, kasi tahu saya,” ujarnya.

Kepada para pejabat yang baru dilantik, dia mengharapkan agar mereka dapat memberikan “darah baru” dan angin segar bagi organisasi dimanapun mereka ditempatkan. Selain itu, mereka dituntut harus cepat beradaptasi dengan tuntutan tugas baru dan lingkungan sosial yang baru.

“Saya yakin dengan semangat mengabdi dan disiplin, maka tugas pembangunan dapat berjalan dengan baik. Orang yang mengabdi artinya siap bekerja dan berkorban. Makin tinggi jabatan, maka makin besar pengorbanan yang diharapkan seiring tugas pokok dan fungsi yang diemban,” katanya.

Di samping itu, Pastika juga mengingatkan jajarannya ada hirarki dan loyalitas pada organisasi yang harus dipatuhi. Namun, loyalitas itu jangan pada individu. Selain itu, para pegawai juga harus disiplin dan tidak boleh menuruti maunya sendiri.

Di sisi lain, mantan Kapolda Bali itu mengajak jajarannya untuk bekerja tulus ikhlas dengan didasari semangat “ngayah” dan “meyadnya”.

“Kita pengabdi negara, bukan pekerja. Mengabdi itu artinya rela berkorban waktu, pikiran, jiwa dan raga. Jangan baru lebih kerja sudah ngomel. Kalau masih hitung-hitungan waktu jangan menjadi pengabdi. Saya ingatkan agar bekerja dengan penuh tanggung jawab dimanapun dan cintai pekerjaan itu sehingga akan menjadi ringan dan memberikan manfaat yang besar bagi rakyat,” ujar Pastika. (SB-Ant)

Comments

comments

Comments are closed.