Pastika Peduli Aktivis Jalak

46

Mangku Pastika saat diwawancarai awak media. |foto-bon|

SULUHBALI.CO, Denpasar – Empat aktivis Jaringan Aksi Tolak Reklamasi (Jalak) Sidakarya yang beberapa waktu lalu melakukan aksi demo dengan spanduk, kemudian ditahan oleh Polda Bali, karena isi spanduk tersebut dianggap mengancam.

Hari ini Rabu/25/03 Gubernur Bali Made Mangku Pastika datang ke Polda Bali untuk mengajukan permohonan penangguhan penahanan untuk empat orang tersangka.

“Saya mohon kepada Kapolda untuk ditangguhkan penahanannya sesegera mungkin,” katanya seusai mendatangi Markas Polda Bali di Denpasar, Rabu.

Orang nomor satu di Pulau Dewata itu mendatangi Mapolda Bali sekitar pukul 15.00 Wita didampingi Kepala Biro Hubungan Masyarakat Pemerintah Provinsi Bali Ketut Teneng dan sejumlah stafnya.

Mantan Kepala Polda Bali itu diterima oleh Wakil Kepala Polda Bali Brigadir Jenderal I Gusti Ngurah Rahardja Subyaktha.

Selama hampir satu jam, Pastika melakukan pertemuan tertutup dengan Wakapolda.

Pastika menegaskan bahwa menjelang Hari Raya Nyepi dan Pemilihan Umum Legislatif 2014 menjadi dasar pertimbangan untuk meminta polisi mengeluarkan keempat tersangka yang ditahan akibat memasang spanduk saat berunjuk rasa menolak reklamasi Teluk Benoa di Denpasar, Rabu (26/2).

Keempat orang tersebut berinisial IMAJ (25), IKM (25), IWS (22), dan IWT.

“Dalam rangka menyambut Nyepi dan Pemilu juga tinggal beberapa hari lagi kita harus jaga kondusifitas Bali dan demi anak-anak yang ditahan itu saya mohon untuk ditangguhkan penahanannya,” ucapnya.

Pastika mengaku bahwa dirinya tidak mencabut laporan atau pengaduan karena kasus tersebut merupakan delik biasa.

Terkait kelanjutan kasus hukum, Pastika menyerahkan sepenuhnya kepada pihak kepolisian.

“Ini bukan laporan atau pengaduan tetapi kewajiban polisi untuk melakukan penyidikan. Ini kan delik biasa, ya terserah mereka. Tergantung polisi,” ujarnya.

Sementara itu, Wakapolda Bali Brigjen I Gusti Ngurah Rahardja Subyaktha tidak mengeluarkan pernyataan terkait keinginan Pastika untuk menangguhkan penahanan keempat tersangka.

Jenderal polisi bintang satu itu berlalu memasuki ruangannya ketika awak media hendak melakukan konfirmasi.

Sebelumnya pada Rabu (26/2) sebuah kelompok massa melakukan aksi demonstrasi di depan kantor Pemprov Bali di kawasan Renon, Denpasar.

Saat menggelar unjuk rasa tersebut, empat orang memasang spanduk yang berisi ancaman secara tertulis kepada Pastika yang ditempatkan di ujung barat kantor itu. (SB-ant)

video-Heri

Comments

comments