Korban Mutilasi di Bukit Jambul Dipastikan Perempuan

183

SULUHBALI.CO, Denpasar — Pihak Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Sanglah, Denpasar, memastikan korban mutilasi yang ditemukan warga di pinggir di Jalan Raya Bukit Jambul, Kabupaten Klungkung, Bali, Selasa (18/6), berjenis kelamin perempuan.

“Korban mutilasi perempuan berusia antara 20 sampai 40 tahun dengan tinggi badan berkisar antara 120 hingga 150 centimeter dan warna kulit sawo matang,” kata Kepala Instalasi Forensik RSUP Sanglah, dr Dudut Rustiadi SpF, seusai melakukan visum bagian kepala jenazah korban mutilasi di Denpasar, Rabu (18/06/2014).

Dari ras korban, pihaknya menggolongkan sebagai ras mongoloid sebagaimana umumnya ras Asia. Dari pemeriksaan gigi, korban dapat diketahui dari kelas ekonomi menengah karena giginya terawat.

“Tekstur kulit jenazah juga halus. Bentuk dan tekstur tulang kepala serta pinggul memiliki ciri khas wanita,” ujarnya mengenai potongan jenazah yang tiba di RSUP Sanglah, Selasa (17/6) pukul 22.00 Wita itu.

Saat diterima pihak RSUP Sanglah, potongan jenazah tersebut terbungkus dalam tiga kantong. Satu kantong plastik berisi bagian kepala, satu kantong plastik berisi bagian pinggang dan pantat, dan satu kantong beras berisi bagian tangan kanan dan kiri, lengan atas, telapak tangan, paha kanan dan kiri, serta tungkai.

“Kondisi dari anggota gerak ini semuanya terpisah dan hanya terdapat tulang-tulang serta sedikit jaringan tubuh,” kata Dudut mengungkapkan.

Di dalam kantong beras berisi bagian dada yang sudah tidak ada bagian organ dalamnya. “Untuk bagian kepala, organ dalamnya masih ada, namun wajahnya sudah tidak bisa dikenali lagi,” ujarnya menambahkan.

Ia menjelaskan bahwa mutilasi itu bagian dari upaya pelaku untuk menghilangkan jejak dengan memotong tubuh korban menjadi beberapa bagian.

“Kami tahu penyebab kematiannya dan profil pembunuhnya. Namun tidak bisa kami sampaikan di sini karena hal itu sudah menjadi kewenangan pihak kepolisian,” ucap Dudut.

Potongan kepala korban pertama kali ditemukan oleh warga dalam keadaan terbungkus kantong plastik warna hitam di bawah pohon nangka yang berjarak sekitar 100 meter dari objek wisata Bukit Jambul di perbatasan Kabupaten Klungkung-Kabupaten Karangasem, Selasa (17/6) pukul 10.30 Wita.

Melalui anjing pelacak, polisi menemukan beberapa bagian tubuh lainnya di Desa Pesaban, Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem, tujuh jam kemudian. (SB-ant)

Comments

comments

Comments are closed.