Dua Begal Dihajar Massa Ternyata Masih SMP

SULUH BALI, Jakarta – Anggota Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Susanto mengatakan faktor tantangan hidup menjadi salah satu alasan siswa SMP melakukan aksi begal di Jalan Abdul Wahab, Sawangan, Depok.

“Saat ini, masalah dan tantangan hidup semakin kompleks,” katanya di Jakarta, Jumat (13/3/2015).

Menurut dia, maraknya kasus begal yang melibatkan pelajar menjadi pertanda bahwa telah terjadi kegagalan dalam internalisasi nilai keadaban kepada peserta didik.

“Dulu, guru bukan hanya menjadi sumber ilmu, tetapi juga menjadi sumber nilai,” kata komisioner penanggung jawab bidang pendidikan itu.

Gaya hidup, kata Susanto, semakin hari semakin berubah. Tentunya metodologi internalisasi nilai-nilai keadaban dan keagamaan juga perlu dikembangkan.

“Hemat saya perlu revitalisasi metode internalisasi nilai keadaban bagi orangtua, guru bahkan tokoh agama,” katanya.

Dia berharap jangan sampai nilai agama sekedar sebagai pengetahuan, tetapi belum menjadi kepribadian. Idealnya, nilai agama itu menjadi pengetahuan sekaligus kepribadian.

Diberitakan, dua pelajar SMP yakni Apw (13) dan Ars (13) ditangkap warga seusai gagal membegal motor seorang tukang ojek Suheri (54) di kawasan Perumahan Telaga Golf Cluster Scotland, Depok, Kamis (12/3) sekitar pukul 16.30 WIB.

Menurut otoritas keamanan setempat, kejadian bermula dari dua pelajar SMP berseragam menumpang ojek Suheri. Sesampainya di Jalan Abdul Wahab, dua pelajar itu melakukan aksi begal sambil menodongkan senjata tajam.

Nahas, Suheri melakukan perlawanan sampai kabur dan melaporkan aksi begal kepada satpam sekitar perumahan dan warga. Setelah itu, dua pembegal yang masih SMP itu dihajar massa dan kasus kini ditangani Mapolsek Sawangan. (SB-Ant)

Comments

comments