Antisipasi FPI Masuk Bali

250

ilustrasi demonstrasi (kartun-puspita)

SULUHBALI.CO, Jembrana – Kepolisian Resor Jembrana melakukan penjagaan ketat guna mengantisipasi masuknya ormas Front Pembela Islam (FPI) ke Bali berkaitan dengan penyelenggaraan Miss World.

“Kami antisipasi kelanjutan aksi FPI di Ketapang, Banyuwangi, Jawa Timur, agar tidak masuk ke Bali. Penambahan personel yang berjaga di pos-pos kepolisian kami tambah,” kata Kasubag Humas Polres Jembrana AKP Wayan Setiajaya di Negara, Sabtu.

Menurut dia, selain dari polisi, pengamanan di Jembrana juga melibatkan TNI AD serta Brimob, khususnya di Pelabuhan Gilimanuk.

Ia juga mengatakan bahwa penambahan pasukan itu tergantung situasi keamanan, khususnya informasi dari Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.

“Kalau situasi di Banyuwangi sudah kondusif, sewaktu-waktu penambahan personel bisa ditarik,” ujarnya.

Pantauan di lapangan, di beberapa pos polisi yang dianggap rawan, petugas yang berjaga melengkapi diri dengan senjata laras panjang.

“Di sini ada empat petugas yang berjaga, dua membawa senjata laras panjang dan satu pistol,” kata AKP Raka Wiratma, anggota polisi yang bertugas di Pos Sumbersari, Kecamatan Melaya.

Penjagaan ketat juga terlihat di Pelabuhan Gilimanuk, bahkan kepolisian menyiapkan mobil water canon karena ada informasi setelah aksi di Banyuwangi, FPI akan memaksa masuk ke Bali, menolak Miss World.

“Kalau pemeriksaan terhadap kendaraan, orang dan barang sudah rutin kami lakukan setiap hari,” kata Kapolsek Kawasan Laut Gilimanuk, Kompol Made Prihenjagat.

“Akan tetapi,” kata dia, “jika ada peristiwa di luar, yang berpotensi merambat ke Bali, kewaspadaan dan pengamanan kami tingkatkan.” (SB-ant)

Comments

comments

Comments are closed.